9 Cara untuk Menghindari Masalah saat Memulai bisnis baru Anda

9 Cara untuk Menghindari Masalah saat Memulai bisnis baru Anda

Tanyakan kepada pengusaha apa yang membuat mereka terjaga di malam hari, dan jawabannya adalah, “arus kas”. Uang yang masuk dan keluar dari bisnis Anda (atau ketiadaan) adalah tantangan terbesar bagi pemilik bisnis. Kami bertanya kepada pengusaha Afrika Selatan bagaimana mereka mengatasi masalah arus kas ketika mereka memulai.

1. Buat catatan keuangan yang rapi

Tidak ada yang menambah masalah arus kas secepat pembukuan yang tidak teratur. Gunakan aplikasi seperti Xero atau setidaknya, spreadsheet yang melacak pendapatan dan pengeluaran Anda yang sering Anda perbarui. Miliki sistem penomoran faktur, ketahui siapa yang telah membayar, siapa yang masih berhutang, dan pastikan Anda memiliki cukup penyisihan untuk membayar gaji dan pemasok Anda.

2. Faktur segera

Apalagi jika Anda mengetahui bahwa klien Anda hanya membayar dalam 14 hari, 30 hari atau perlu menerima faktur Anda sebelum tanggal tertentu agar diproses pada akhir bulan. “Saya membuat faktur pada saat akun mereka membutuhkan semua faktur untuk pembayaran akhir bulan dan mereka membayar dalam waktu seminggu,” kata Jo Duxbury dari Peppermint Source.

3. Periksa kembali persyaratan pembayaran Anda

Jika Anda meminta klien Anda untuk membayar dalam waktu 30 hari, tetapi Anda perlu membayar pemasok dalam waktu 14 hari, persyaratan kredit Anda tidak sinkron.

4. Minta pembayaran sebagian dimuka

Meg Pascoe dari perusahaan katering, The Counter, menggunakan sistem ini: “Kami bekerja dengan deposit 50% untuk mengamankan pemesanan jauh di muka. Semua faktur dibayar penuh setidaknya 48 jam sebelum acara. Jika klien belum membayar, saya tidak akan membiarkan makanan meninggalkan dapur. Semudah itu.”

5. Anggaran untuk pembayaran SARS

“Pahami dan perhitungkan kewajiban pajak masa depan Anda (PAYE, PPN dan Pajak Sementara) setiap saat,” saran Tom Manners, Managing Director of Clockwork Media. Buka rekening tabungan terpisah untuk pengeluaran ini, dan rajinlah memasukkan penghasilan untuk pembayaran ini, sehingga Anda tidak bingung saat jatuh tempo.

6. Dapatkan keuntungan yang cukup

Pelatih bisnis Brent Spilkin dari Growing Pains memiliki nasihat ini, “Jika margin Anda selalu tinggi dan Anda konsisten, maka ketika klien terlambat membayar Anda seharusnya sudah mengumpulkan cukup uang untuk menutupi bulan-bulan sulit.”

7. Simpan ‘bantalan’ uang tunai di akun Anda

Yang membawa kita ke poin berikutnya, berapa banyak yang harus Anda simpan di akun Anda untuk hari hujan? Ini tergantung pada ukuran bisnis dan industri Anda. Catherine Pound adalah fotografer pernikahan yang lebih sibuk di musim panas ketika pernikahan lebih sering. “Saya harus memiliki pengeluaran minimal 6 bulan dan perlindungan debit langsung untuk bertahan di bulan-bulan musim dingin.”

8. Kerjakan punggawa

Penghasilan tetap yang dapat Anda andalkan adalah ‘kemenangan’ akhir bagi pemilik bisnis kecil. Apalagi jika dibayar dimuka. “Klien punggawa saya membayar di awal bulan, untuk bulan itu,” kata akuntan Chantal Odette le Roux.

9. Pelajari bagaimana memprediksi arus kas

Video 14 menit ini menjelaskan cara melakukan perkiraan arus kas tahunan untuk bisnis Anda menggunakan Microsoft Excel.